Angkat Topi Buat Abdullah Jones

Angkat Topi Buat Abdullah Jones
Satu siang 2009, saya dapati diri berada di Rajawali Art Gallery, Taman Cenderawasih, Kuantan.
Beberapa hari sebelumnya mendapat jemputan melalui blog untuk bertandang di galeri itu. Orang yang menghulurkan tawaran adalah Abdullah Jones.
Abdullah Jones ini tak pernah saya jumpa empunya body ketika itu, kami saling mengikut satu sama lain di blog–dia menulis hal-hal pandai dan saya melabun merepek. Fotonya tak pernah saya lihat dan tak pernahlah saya tahu dia ini seusia saya-lebih muda-veteran atau lebih handsome atau tidak.
Di galeri pada siang itu, kelibatnya tak kunjung tiba. Pesanan ditinggalkan pada yang menjaga galeri supaya memberitahu Abdullah Jones, sekitar jam 9 malam, saya akan busking di tepi pantai Teluk Cempedak.
Pantai Teluk Cempedak ini banyak kenangan pada saya, sekitar tahun 2000-2001, berusia belasan tahun, saya pernah beberapa kali bermalam di tepian dingin pantainya dan pernah juga satu malam nyaris overdose.
Jadi malam itu, saya melalak. Tiada dadah, sober dan hanya jiwa parah cuba pulih daripada patah hati akibat perhubungan yang sedang huru-hara.
Orang ramai berkerumun di keliling, ada yang mengenali siapa saya dan selebihnya tak kenal–mungkin menganggap hanya seorang kutu yang sedang mencari sedikit sen.
Tak lama, saya nampak dua sosok muncul di celah khalayak, brudda yang saya jumpa petang itu di Rajawali membawa seseorang bersamanya, tanpa syak wasangka, sah itulah Abdullah Jones!
Saya selesaikan beberapa lagu sebelum membungkus geetar dan minum di restoran berhampiran bersama Abdullah Jones.
Cut short setelah pelbagai hal kami borak, Abdullah Jones mahu blah meneruskan malamnya dan dia hulurkan duit besar membeli album solo pertama saya yang ketika itu hanya RM15. Saya cuba mencari wang pecah untuk memberi baki yang mana dihalang oleh Abdullah Jones. Katanya, simpan untuk membantu menanggung pengembaraan saya nanti. Diulang, SIMPAN UNTUK MEMBANTU MENANGGUNG PENGEMBARAAN SAYA NANTI.
Jumlahnya bukan ribuan atau ratusan, tapi tindakan itu sangat priceless dan perkara yang sangat besar untuk saya yang sedang dalam keadaan super fragile.
Ya, ini adalah trip kembara yang kemudiannya melahirkan buku sulung saya, ‘28 Hari: Jurnal Rock n’ Roll’ (2010) terbitan Sang Freus Press.
Malam itu saya merasai bagaimana satu act of kindness yang semudah itu memberikan impak besar pada hidup. Saya yang sedang pokai, kecewa dengan cinta dan tak ada masa depan merasa sedikit kebaikan Abdullah Jones.
10 tahun berlalu, 2018, di sebuah acara buku di mall hip; Publika.
Dalam 10 tahun ini, kami pernah terserempak semula mungkin tak lebih 5 kali dan belum pernah kembali minum semula bersama.
Saya sedang berbual mengelentong salah seorang penyajak-penulis kegemaran saya; Aisyah Rais semasa ternampak kelibat Abdullah Jones daripada jauh. Saya angkat tangan padanya dan memberi tanda yang saya akan mencarinya selepas saya selesai menipu Aisyah Rais.
Belum selesai saya temberang, Abdullah Jones muncul di belakang lalu saya cepat-cepat meminta Jeneral Sol-Jah; Sinaganaga mengabadikan foto kami berdua.
Abdullah Jones, Sinaganaga dan budayawan; S.O Husain kemudiannya pekena teh di mapley berhampiran.
Malam itu saya sekali lagi tak sempat menarik teh bersama Abdullah Jones.
Saya tak tahu bagaimana untuk membalas apa yang Abdullah Jones pernah buat pada saya 10 tahun lalu. Di waktu tulisan ini dikarang, pameran solo karya-karya Abdullah Jones sedang berlangsung di sebuah galeri di Kuala Lumpur.
Walaupun saya tak lagi sepokai dulu, tapi saya juga tak mampu untuk invest terhadap karya-karyanya sekarang ini yang sudah mencapai harga ‘orang ada-ada’.
Untuk Pak Dollah, saya angkat topi tanda hormat dan apa yang saya mampu hanyalah mencatat tulisan ini sebagai ingatan yang–painter-penulis-seniman terkemuka yang ramai orang angkat sekarang ini, di satu masa dulu pernah memercikkan budi dan menyelamatkan seorang anak muda dari Simpang Pulai yang lost, kusut dan miserable.
Next teh tarik, saya belanja.
Mohd Jayzuan merupakan salah seorang dari ahli kumpulan indie rock, Free Love dan kini menulis buku berjudul Jalang Indie Rock.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *