Di tempat saya tinggal iaitu di Kuantan, ada seorang budak perempuan punk berniqab. Kebiasaannya, dia akan mengenakan jubah hitam yang ditampal patches bersama jaket kulit (barangkali PVC) yang dipadankan dengan tudung dan niqab hitam. Seperti mana waktu Yuna baru menjelma, budak ini juga menerima pujian melambung kerana ‘berani melawan norma’. Saya menjadi bingung. Kerana bagi saya, apa yang niqabist punker itu buat tak ada beza dengan apa yang budak punk ‘biasa’ ...

READ MORE

17 Tahun Selepas 11 September, 2001 Pagi Selasa itu aku sedang tidur nyenyak kerana cuti sekolah Sukan SEA, aku dikejutkan oleh mak aku seperti rumah kebakaran. “Abang, bangun bang! Bangun!” “Ada apa?” aku menggosok mataku yang sepet, penuh dengan selaput tahi mata. “Amerika kena serang bang! Amerika kena serang dengan terrorist!” Nah, kalau kau hidup sebagai seorang remaja pada lewat 90an dan awal 2000an, kau akan kaitkan perkataan terrorist dengan ...

READ MORE

Tekanan Ekonomi Kapitalis dalam Filem One Two Jaga Semua orang tertekan dalam filem ini. Bukan sahaja Nam Ron. Atau Bront Palarae. Tetapi semua orang. Ter Sugiman tertekan. Joko tertekan. Adi tertekan. Hussein tertekan. Sumiati tertekan. Yang paling tertekan sebenarnya adalah Adi, lakonan Amirul Effendy. Kalau ikut nama di akhir filem, dan poster filem, hampir tak ditonjolkan (namanya berada di bawah nama-nama lain) sedangkan wataknya sangat kuat, filosofikal ...

READ MORE

SEBAGAI PENGANUT BUDAYA KREATIF, INI 10 SEBAB KENAPA ANDA HARUS HADIR KE ACARA ROOTS FEST PULAU PINANG 2018 Roots Fest kali ini akan meraihkan tahun ketiga penglibatan mereka dalam menaikkan industri kreatif negara. Ruang perniagaan industri kreatif negara kita amat terhad, adanya hanya tertumpu di bahagian Lembah Klang. Roots Fest pula menumpukan acara mereka di Utara. Sejak tahun pertama tertubuhnya acara Roots Fest ini di Butterworth Pulang Pinang, Roots Fest ...

READ MORE